Tag Archives: kulit sensitif

Dermatitis Kontak

Dermatitis kontak adalah ruam merah dan gatal yang disebabkan oleh kontak langsung dengan zat atau reaksi alergi. Ruam tidak menular atau mengancam jiwa, tetapi bisa sangat tidak nyaman.

Banyak zat yang dapat menyebabkan reaksi tersebut, termasuk sabun, kosmetik, wewangian, perhiasan, dan tanaman.

Untuk berhasil mengobati dermatitis kontak, Anda perlu mengidentifikasi dan menghindari penyebab reaksi Anda. Jika Anda dapat menghindari zat yang mengganggu tersebut, ruam biasanya akan hilang dalam dua hingga empat minggu. Anda dapat mencoba menenangkan kulit Anda dengan kompres dingin dan basah, krim anti gatal, dan langkah perawatan diri lainnya.

Gejala

Dermatitis kontak biasanya terjadi di area tubuh Anda yang telah langsung terpapar zat penyebab reaksi – misalnya, di sepanjang betis yang menyentuh tanaman poison ivy atau di bawah gelang jam. Ruam biasanya berkembang dalam beberapa menit hingga jam setelah terpapar dan dapat berlangsung selama dua hingga empat minggu.

Tanda dan gejala dermatitis kontak meliputi:

  1. Ruam merah
  2. Gatal, yang mungkin parah
  3. Kulit kering, pecah-pecah, bersisik
  4. Benjolan dan lecet, terkadang disertai keluarnya cairan dan pengerasan kulit
  5. Bengkak, terbakar atau nyeri

Baca Juga: Apa Itu Dermatitis?

Kapan harus ke dokter

Temui dokter Anda jika:

  • Ruam ini sangat tidak nyaman sehingga Anda tidak bisa tidur atau terganggu oleh aktivitas sehari-hari
  • Ruamnya tiba-tiba, nyeri, parah, atau meluas
  • Anda malu dengan penampilan kulit Anda
  • Ruam tidak membaik dalam tiga minggu
  • Ruam mempengaruhi wajah atau alat kelamin Anda

Cari perawatan medis segera dalam situasi berikut:

  • Anda mengira kulit Anda terinfeksi. Petunjuknya termasuk demam dan nanah yang keluar dari lepuh.
  • Paru-paru, mata, atau saluran hidung Anda terasa nyeri dan meradang, mungkin karena menghirup alergen.
  • Anda mengira ruam telah merusak lapisan mukosa mulut dan saluran pencernaan Anda.

Penyebab

Dermatitis kontak disebabkan oleh zat yang terpapar pada Anda yang mengiritasi kulit atau memicu reaksi alergi. Zat tersebut bisa menjadi salah satu dari ribuan alergen dan iritan yang diketahui. Beberapa zat ini dapat menyebabkan dermatitis kontak iritan dan dermatitis kontak alergi.

Dermatitis kontak iritan adalah jenis yang paling umum. Reaksi kulit non-alergi ini terjadi ketika zat merusak lapisan pelindung luar kulit Anda.

Beberapa orang bereaksi terhadap iritan kuat setelah satu kali terpapar. Orang lain mungkin mengembangkan tanda dan gejala setelah berulang kali terpapar bahan iritan ringan. Dan beberapa orang mengembangkan toleransi terhadap substansi dari waktu ke waktu.

Iritasi umum meliputi:

  • Zat Pelarut
  • Spiritus
  • Pemutih dan deterjen
  • Sampo, solusi gelombang permanen
  • Zat yang terbawa udara, seperti serbuk gergaji atau debu wol
  • Tanaman
  • Pupuk dan pestisida

Dermatitis kontak alergi terjadi ketika zat yang Anda sensitif (alergen) memicu reaksi kekebalan pada kulit Anda. Biasanya hanya mempengaruhi area yang bersentuhan dengan alergen. Tapi itu mungkin dipicu oleh sesuatu yang masuk ke tubuh Anda melalui makanan, perasa, obat-obatan, atau prosedur medis atau gigi (dermatitis kontak sistemik).

Anda mungkin menjadi peka terhadap alergen yang kuat seperti poison ivy setelah paparan tunggal. Alergen yang lebih lemah mungkin memerlukan banyak paparan selama beberapa tahun untuk memicu alergi. Begitu Anda mengembangkan alergi terhadap suatu zat, bahkan dalam jumlah kecil saja dapat menyebabkan reaksi.

Alergen umum meliputi:

  • Nikel, yang digunakan untuk perhiasan, gesper, dan banyak item lainnya
  • Obat-obatan, seperti krim antibiotik dan antihistamin oral
  • Balsam Peru, yang digunakan dalam banyak produk, seperti parfum, kosmetik, obat kumur dan perasa
  • Formaldehida, yaitu pada pengawet, desinfektan dan pakaian
  • Produk perawatan pribadi, seperti deodoran, body wash, pewarna rambut, kosmetik dan cat kuku
  • Tanaman seperti poison ivy dan mangga, yang mengandung zat yang sangat menyebabkan alergi yang disebut urushiol
  • Zat udara, seperti serbuk sari ragweed dan insektisida semprot
  • Produk yang menyebabkan reaksi saat Anda berada di bawah sinar matahari (dermatitis kontak fotoalergi), seperti beberapa tabir surya dan obat-obatan oral

Anak-anak mengembangkan kondisi dari pelanggar biasa dan juga dari paparan popok, tisu bayi, tabir surya, pakaian dengan kancing atau pewarna, dan sebagainya.

Sumber:

Mayoclinic

Sensicare

Penyebab Gatal Pada Kulit Yang Tak Kunjung Sembuh

Mengelola Gatal

Kulit gatal kronis adalah gejala universal dari sebagian besar jenis eksim. Gatal dari eksim berbeda dengan gatal dari gigitan serangga atau poison ivy. Karena itu, obat-obatan yang umum digunakan untuk gatal, seperti antihistamin, tidak bekerja dengan baik pada gatal yang berhubungan dengan eksim.

Bagi banyak orang, gatal kronis akibat eksim lebih dari sekadar masalah fisik. Orang dengan kulit gatal kronis lebih cenderung mengalami masalah tidur yang buruk, dan masalah kesehatan mental seperti depresi dan kecemasan.

Menurut peneliti, gatal gatal dan nyeri memiliki hubungan yin-yang. Saat nyeri hadir, rasa gatal mereda. Itulah mengapa menggaruk bisa meredakan rasa gatal pada kulit karena menyebabkan nyeri ringan.

Mengobati kulit gatal

Langkah pertama untuk mengatasi kulit gatal adalah mengurangi risiko terjadinya gatal. Ini dapat dilakukan melalui rutinitas mandi dan pelembab setiap hari dan menggunakan obat resep sesuai resep. Terapi bungkus basah juga membantu mengontrol rasa gatal. Di luar mandi, oleskan pelembab yang mengisi lapisan pelindung kulit secara konsisten dan bebas sepanjang hari.

Pengobatan alami untuk meredakan gatal termasuk berendam di bak mandi dengan oatmeal atau soda kue. Ini juga bisa dioleskan langsung ke kulit dalam bentuk pasta.

Meskipun antihistamin tidak menghentikan sensasi gatal, antihistamin mungkin disarankan untuk membantu penderita eksim tertidur. Sarung tangan katun atau pemotongan kuku jari pendek dapat membantu melindungi kulit dari garukan di malam hari. Kortikosteroid OTC juga dapat membantu mengatasi rasa gatal ringan.

Baca Juga: Discoid Eczema: Penyebab dan Gejala

Obat topikal dan imunosupresan mengurangi gejala gatal seperti halnya fototerapi. Pada kasus yang parah, penyedia layanan kesehatan mungkin meresepkan mirtazapine, antidepresan yang efektif meredakan gatal di malam hari; pramoxine, anestesi topikal; atau antibiotik oral tertentu yang digunakan untuk infeksi kulit.

Sebisa mungkin, usahakan untuk tidak menggaruk kulit yang terkena eksim secara berlebihan. Terlalu banyak menggaruk dapat menyebabkan lebih banyak ruam, kulit menebal, dan infeksi jika permukaan kulit rusak. Menggaruk juga dapat memicu “siklus gatal-garuk” yang menyebabkan lebih banyak rasa gatal.

10 tips untuk meredakan gatal

  1. Gunakan pembersih kulit dengan pH rendah
  2. Gunakan kompres dingin
  3. Pahami dan hindari pemicu gatal Anda
  4. Jepit dan tepuk bagian kulit yang gatal (bukan menggaruk)
  5. Mandi cuka sari apel atau encerkan dan tambahkan ke kompres dingin
  6. Kenakan pakaian lembut, bernapas, dan alami di samping kulit Anda
  7. Hindari duduk di atas rumput, kursi plastik, atau karpet dan kain pelapis kasar dengan kaki telanjang
  8. Cobalah akupunktur
  9. Lakukan terapi bungkus basah
  10. Lembapkan secara rutin sepanjang hari dengan salep atau krim yang mengandung ceramide

Alergi Dingin – Penyebab dan Cara Mengatasi

Alergi dingin adalah reaksi kulit terhadap dingin yang muncul dalam beberapa menit setelah paparan dingin. Kulit yang terkena timbul kemerahan, bekas gatal (gatal-gatal).

Orang dengan alergi dingin mengalami gejala yang sangat berbeda. Beberapa memiliki reaksi ringan terhadap dingin, sementara yang lain memiliki reaksi yang parah. Bagi sebagian orang dengan kondisi ini, berenang di air dingin dapat menyebabkan tekanan darah sangat rendah, pingsan, atau syok.

Urtikaria dingin paling sering terjadi pada dewasa muda. Jika Anda merasa memiliki kondisi ini, konsultasikan dengan dokter Anda. Perawatan biasanya mencakup langkah-langkah pencegahan seperti minum antihistamin dan menghindari udara dan air dingin.

Gejala

Tanda dan gejala alergi dingin mungkin termasuk:

  1. Kemerahan sementara, bekas gatal (gatal-gatal) di area kulit yang terkena dingin
  2. Memburuknya reaksi saat kulit menghangat
  3. Tangan bengkak saat memegang benda dingin
  4. Bibir bengkak karena mengonsumsi makanan atau minuman dingin

Reaksi yang parah mungkin termasuk:

  1. Respon seluruh tubuh (anafilaksis), yang dapat menyebabkan pingsan, jantung berdebar kencang, pembengkakan anggota badan atau batang tubuh, dan syok
  2. Pembengkakan pada lidah dan tenggorokan, yang dapat membuat Anda sulit bernapas

Gejala alergi dingin dimulai segera setelah kulit terkena penurunan suhu udara secara tiba-tiba atau air dingin. Kondisi lembap dan berangin dapat membuat gejala lebih mungkin muncul. Setiap episode mungkin berlangsung sekitar dua jam.

Reaksi terburuk umumnya terjadi dengan paparan kulit penuh, seperti berenang di air dingin. Reaksi seperti itu bisa menyebabkan hilangnya kesadaran dan tenggelam.

Kapan harus ke dokter

Jika Anda memiliki reaksi kulit setelah terpapar dingin, temui dokter Anda. Bahkan jika reaksinya ringan, dokter Anda ingin mengesampingkan kondisi mendasar yang mungkin menyebabkan masalah.

Cari pertolongan darurat jika setelah terpapar dingin secara tiba-tiba Anda mengalami respons seluruh tubuh (anafilaksis) atau kesulitan bernapas.

Penyebab

Tidak ada yang tahu persis apa yang menyebabkan alergi dingin. Orang-orang tertentu tampaknya memiliki sel kulit yang sangat sensitif, karena sifat bawaan, virus, atau penyakit. Dalam bentuk paling umum dari kondisi ini, dingin memicu pelepasan histamin dan bahan kimia lainnya ke dalam aliran darah. Bahan kimia ini menyebabkan kemerahan, gatal, dan kadang-kadang terjadi reaksi seluruh tubuh (sistemik).

Faktor risiko

Anda lebih mungkin mengalami kondisi ini jika:

  1. Anda seorang dewasa muda. Jenis yang paling umum – urtikaria dingin primer didapat – paling sering terjadi pada orang dewasa muda.
  2. Anda memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya. Jenis yang kurang umum – alergi dingin sekunder yang didapat – dapat disebabkan oleh masalah kesehatan yang mendasari, seperti hepatitis atau kanker.
  3. Anda memiliki sifat bawaan tertentu. Jarang, urtikaria dingin diturunkan. Jenis keluarga ini menyebabkan bekas luka yang menyakitkan dan gejala seperti flu setelah terpapar dingin.

Pencegahan

Kiat berikut dapat membantu mencegah alergi dingin berulang:

  1. Minumlah antihistamin yang dijual bebas sebelum terpapar dingin.
  2. Minum obat sesuai resep.
  3. Lindungi kulit Anda dari dingin atau perubahan suhu yang tiba-tiba. Jika Anda akan berenang, celupkan tangan Anda ke dalam air terlebih dahulu dan lihat apakah Anda mengalami reaksi kulit.
  4. Hindari minuman dan makanan dingin untuk mencegah pembengkakan tenggorokan.
  5. Jika dokter Anda meresepkan epinefrin autoinjector (EpiPen, Auvi-Q, lainnya), simpan bersama Anda untuk membantu mencegah reaksi serius.
  6. Jika Anda dijadwalkan untuk operasi, bicarakan dengan ahli bedah Anda sebelumnya tentang urtikaria dingin Anda. Tim bedah dapat mengambil langkah untuk membantu mencegah gejala yang disebabkan dingin di ruang operasi.

Discoid Eczema? Penyebab dan Gejala

Apa itu Eksim diskoid?

Discoid eczema adalah jenis umum eksim / dermatitis, di mana terdapat plak bulat eksim yang tersebar. Eksim bisa sangat gatal. Eksim diskoid juga disebut dermatitis nummular.

Apa penyebab Discoid Eczema?

Penyebab dermatitis numularis atau eksim diskoid tidak diketahui. Beberapa kasus berhubungan dengan infeksi Staphylococcus aureus.

Dapat dipicu oleh:

  1. Cidera lokal seperti goresan, gigitan serangga atau luka bakar akibat panas
  2. Impetigo atau infeksi luka
  3. Dermatitis kontak
  4. Kulit kering
  5. Varises (eksim varises)
  6. Masalah kulit lainnya

Siapa yang bisa terkena eksim diskoid?

Eksim diskoid dapat memengaruhi anak-anak dan orang dewasa. Ini sedikit lebih umum pada pria dewasa daripada wanita. Pada pria di atas usia 50 tahun, ada hubungan dengan alkoholisme kronis.

Eksim diskoid dapat terjadi pada eksim atopik, eksema craquelé, dan eksema sekunder.

Apa saja fitur klinis eksim diskoid?

Ada dua bentuk eksim diskoid:

  • Eksimatif discoid eksim akut: papula oozy, lepuh, dan plak
  • Eksim diskoid kering: plak kering eritematosa subakut atau kronis

Kedua bentuk eksim diskoid biasanya mempengaruhi tungkai daripada batang, tetapi ruam mungkin menyebar luas. Meskipun sering bilateral, distribusinya sering asimetris.

Masing-masing plak dibatasi dengan baik, sebagian besar berdiameter 1-3 cm, dan meradang. Sebagian besar tambalan berbentuk bulat atau oval, karenanya nama ‘diskoid‘ atau ‘nummular’ (bentuk koin). Plak biasanya sangat gatal tetapi kadang tidak gatal sama sekali. Kulit di antara tambalan biasanya normal, tetapi mungkin kering dan mudah tersinggung.

Eksim diskoid yang parah dapat digeneralisasi, dengan banyak lesi gatal kecil hingga besar muncul di seluruh tubuh karena reaksi autoekzematisasi.

Tambalan dapat dibersihkan tanpa meninggalkan tanda. Namun, pada kulit yang lebih gelap, tanda dapat bertahan selama berbulan-bulan. Ini mungkin coklat gelap (hiperpigmentasi postinflammatory) atau lebih pucat daripada kulit di sekitarnya (hipopigmentasi postinflammatory).

Baca Juga: Apa Itu Dermatitis? 

Bagaimana cara mendiagnosis Discoid Eczema?

Dalam kebanyakan kasus, penampilan eksim diskoid cukup khas.

  • Usap bakteri dapat mengungkapkan kolonisasi atau infeksi Staphylococcus aureus.
  • Memo biasanya diambil untuk mikologi, karena eksim diskoid dapat terlihat sangat mirip dengan tinea korporis (infeksi kurap).
  • Pengujian tempel terkadang diatur untuk melihat apakah mungkin ada alergi kontak yang bertanggung jawab untuk dermatitis. Dalam kebanyakan kasus, tidak ada alergi spesifik dapat ditemukan.

Perawatan Kulit: Cara Memilih Pelembab Yang Tepat

Memilih pelembab – sepertinya cukup mudah ketika Anda menuliskannya di daftar tugas. Tetapi berkeliaran di lorong perawatan kulit dan Anda dengan cepat belajar bahwa pilihannya bisa membingungkan. Ada krim wajah, pelembab tubuh dan wajah, dan lotion atau salep untuk kulit kering, sensitif, terang, atau gelap. Tambahkan bahan anti-penuaan dan tabir surya dan kebingungan baru saja tumbuh.

Jadi bagaimana Anda tahu pelembab untuk kulit sensitif apa yang terbaik untuk Anda? Gunakan strategi yang tidak masuk akal ini dari para ahli dermatologi top untuk membantu memilih pelembab yang tepat untuk memberi kulit Anda cahaya sehat yang Anda cari.

Krim, Lotion, atau Salep?

Memilih pelembab adalah suatu keharusan, apa pun jenis kulit yang Anda miliki – berminyak, kering, atau kombinasi keduanya.

Jika kulit Anda terasa gatal atau kering, Anda mungkin ingin mengunci kelembapan dengan salep tebal. Krim lebih tipis, membantu melembabkan, dan baik untuk kulit normal. Lotion adalah yang paling ringan (air adalah bahan utamanya) dan sangat cocok untuk kulit berminyak.

Dasarkan ketebalan pelembab Anda kapan dan di mana Anda menggunakannya pada tubuh Anda. Dokter kulit Florida, Andrea Cambio, MD, mengatakan, “Pilih pelembab ringan untuk siang hari dan yang lebih berat untuk malam hari.” Anda juga dapat menggunakan krim yang lebih tebal untuk tubuh Anda dan lotion pelembab yang ringan untuk wajah Anda. Tetap menggunakan pelembab yang lebih ringan dan melembabkan pada bulan-bulan musim panas.

Pedoman Produk Pelembab

  • Perlindungan matahari. Apa pun jenis kulit Anda, hampir setiap ahli kulit merekomendasikan untuk mendapatkan pelembab dengan tabir surya setidaknya SPF 30. Jika Anda mendapatkannya untuk wajah Anda, Cambio menyarankan untuk mencari yang bebas minyak dan bebas pewangi.
  • Antioksidan. Pelembab dengan antioksidan seperti teh hijau, chamomile, delima, atau ekstrak akar licorice dapat membantu menjaga semua jenis kulit terlihat segar dan sehat. Antioksidan membantu menetralisir radikal bebas – molekul yang memecah sel-sel kulit.
  • Kulit berminyak atau cenderung berjerawat. “Saya suka asam alfa-hidroksi, yang juga anti-penuaan,” kata ahli dermatologi Chicago Carolyn Jacob, MD. Jika Anda rentan terhadap jerawat, Anda juga ingin mencari pelembab wajah non-comedogenic yang tidak akan menyumbat pori-pori.
  • Kulit kering. Bertujuan untuk pelembab yang lebih berat dan mencari bahan-bahan seperti asam hialuronat dan dimetikon, yang membantu menjaga kulit tetap terhidrasi. Gliserin, propilen glikol, protein, dan urea juga membantu menarik air ke kulit Anda. Lanolin, minyak mineral, dan petrolatum mengunci kelembapan.
  • Kulit sensitif. Gunakan pelembab hypoallergenic dan bebas pewangi. “Secara umum, pilih satu yang mengandung kurang dari 10 bahan,” kata ahli kulit California Sonia Badreshia-Bansal, MD, kata. Lebih sedikit bahan berarti lebih sedikit potensi interaksi dengan kulit rapuh.
  • Kulit yang gatal. Jika krim pelembab hipoalergenik tidak mengurangi rasa gatal, cobalah krim kulit steroid hidrokortison 1% selama satu minggu tetapi tidak lagi. Bicaralah dengan dokter Anda jika ini tidak menyelesaikan rasa gatal. Anda mungkin memiliki masalah kulit yang lebih serius.
  • Eksim. Gunakan salep pelembab tebal yang mengandung petrolatum, atau cukup gunakan petroleum jelly untuk membantu meredakan retakan dan menjaga kulit tetap kenyal.

Apa yang Harus Dihindari Saat Memilih Pelembab

Lebih banyak tidak selalu lebih baik ketika datang ke daftar bahan dalam pelembab. Untuk mendapatkan manfaat maksimal bagi kulit Anda, hindari beberapa tambahan populer.

  1. Pewarnaan dan parfum. Apakah Anda ingin melembabkan kulit kering, kulit sensitif, atau sesuatu di antaranya, kebanyakan ahli mengatakan untuk menghindari bahan-bahan yang tidak perlu dan berpotensi mengiritasi, seperti menambahkan warna dan parfum. Agen antibakteri juga bisa sangat keras, melucuti kulit dari minyak esensial.
  2. Bahan yang ramah tubuh. Apa yang baik untuk tubuh Anda tidak selalu baik untuk wajah Anda. Cambio menyarankan untuk menghindari pelembab wajah dengan bahan-bahan produk tubuh yang populer seperti lanolin, minyak mineral, lilin, atau shea butter. “Ini dapat menyumbat pori-pori dan menyebabkan jerawat di wajah,” katanya.
  3. Terlalu banyak asam. Hindari asam alfa-hidroksi, asam glikolat, asam retinoat, dan asam salisilat jika Anda memiliki kulit kering atau sensitif. Bahan-bahan ini dapat menembus kulit terlalu dalam dan mengganggu kulit halus. Jauhi juga produk-produk yang mengandung alkohol.
  4. Menggunakan steroid secara berlebihan (untuk kulit gatal). Batasi penggunaan krim atau salep steroid hanya satu atau dua minggu kecuali dokter Anda menganjurkan untuk menggunakannya lebih lama. Terlalu sering menggunakan krim ini bisa membuat kulit sangat tipis dan menyebabkan masalah kulit lainnya.
  5. Asam urea atau Laktat (untuk eksim atau kulit pecah-pecah). Jauhi pelembab yang mengandung bahan-bahan ramah kulit kering ini. Mereka dapat memperburuk iritasi kulit yang ada.

Sumber: Baca Selengkapnya

Apa Itu Dermatitis?

Dermatitis mengacu pada berbagai radang kulit yang terjadi pada anak-anak dan orang dewasa. Beberapa gejala dermatitis mungkin tumpang tindih. Peradangan dapat bersifat atopik, kontak atau seboroik, tetapi juga dapat mencakup kondisi ringan seperti ketombe.

Memahami dermatitis atopik

Dermatitis atopik, atau eksim, biasanya terjadi pada anak-anak sebagai ruam kering bersisik di wajah dan biasanya muncul pada tahun pertama kehidupan. Dermatitis atopik biasanya merupakan hasil dari reaksi alergi. Ruam dapat muncul tiba-tiba, biasanya gatal, dapat mengeluarkan cairan dan sering membuat sulit tidur.

Pada anak-anak yang lebih tua dari 2 tahun, dermatitis atopik dapat muncul di lipatan siku dan lutut, di leher atau pergelangan tangan, atau di antara bokong atau kaki. Pada anak-anak yang lebih besar ini, kulit dapat menjadi gelap, menjadi bergelombang atau menjadi kasar.

Dermatitis atopik jarang terjadi pada orang dewasa; Namun, ketika itu terjadi, itu mungkin menutupi sebagian besar tubuh, menghasilkan kulit bersisik dan kering tanpa henti.

Memahami dermatitis kontak

Dermatitis kontak terjadi sebagai reaksi terhadap alergen atau iritan, seperti sabun, perhiasan atau tanaman tertentu seperti poison ivy dan poison oak.

Gejala dermatitis kontak termasuk gatal, ruam, lecet dan benjolan pada area tubuh yang bersentuhan dengan alergen atau iritasi.

Reaksi mungkin tertunda di beberapa bagian tubuh yang menerima kontak, mungkin tidak muncul di bagian lain dan bahkan dapat melakukan perjalanan ke bagian lain dari tubuh jika tertelan melalui makanan, obat-obatan atau cara lain.

Baca Juga: Tips Memandikan Bayi Baru Lahir

Memahami dermatitis seboroik

Dermatitis seboroik paling umum terjadi pada orang yang memiliki kulit atau rambut yang secara alami berminyak dan muncul sebagai ruam bengkak, berminyak, kemerahan yang memiliki skala kerak putih atau kekuningan di permukaan. Bentuk dermatitis ini cenderung meningkat selama bulan-bulan musim dingin tetapi juga dapat disebabkan oleh stres.

Perawatan serupa untuk semua jenis

Di hampir semua jenis dermatitis, perawatannya sama. Bentuk ringan dapat diobati dengan pelembab dan krim yang mengandung steroid.

Orang dengan dermatitis kontak harus mengidentifikasi zat mana yang menyebabkan reaksi alergi. Perubahan gaya hidup mungkin direkomendasikan untuk penderita dermatitis yang disebabkan oleh stres.

 

Sumber: SensiCare